Menguak Audience Connecting Techniques Untuk Membuat Audiens Terlibat Dalam Presentasi Anda

Penulis : Dr. Ir. Erry Ricardo Nurzal, M.T., M.P.A.
Blog : https://erry-ricardo.com/2020/09/07/menguak-audience-connecting-techniques-untuk-membuat-audiens-terlibat-dalam-presentasi-anda/#.X1nHZXkzaM9

Berhubungan dengan audiens ketika presentasi adalah karakteristik utama yang membedakan antara presenter yang berkesan dengan presenter biasa. Apakah audiens Anda berpartisipasi dengan Anda sebagai presenter atau hanya mendengarkan presentasi Anda ?

Selain membuat audiens Anda nyaman, maka saat melakukan presentasi Anda perlu menarik audiens Anda untuk memperhatikan Anda. Anda perlu berhubungan dengan mereka. Jelas, memenuhi kebutuhan mereka akan membantu membuat konten Anda menjadi menarik.

Jika Anda benar-benar ingin konten Anda menggerakkan audiens dan menghindari ketidakterhubungan dengan audiens Anda, maka Anda dapat menggunakan apa yang disebut dengan Audience Connecting Techniques (ACTs).

ACT membawa audiens Anda ke dalam presentasi Anda. ACT mengundang partisipasi mereka dan memberikan pemberitahuan bahwa Anda mengharapkan keterlibatan.

ACT diperkenalkan oleh Matt Abrahams yang merupakan seorang Professor yang mengajar di Sekolah Pascasarjana Bisnis Universitas Stanford dimana dia mengajar dua kelas yang sangat populer yang berhubungan dengan Komunikasi Strategis dan Presentasi Virtual yang Efektif.

Meskipun ada banyak ACT, ada 8 teknik yang dapat Anda gunakan.

Mari kita bahas satu per satu.

Audience Connecting Technique # 1 : Meminta audiens Anda untuk berpartisipasi.

Misalnya, “Dengan mengangkat tangan, Anda dapat mengatakan berapa banyak dari Anda yang memiliki …” atau menanyakan “sisi mana dari slide Anda yang paling mewakili pengalaman audiens Anda ?” Permintaan seperti ini menunjukkan kepada audiens Anda bahwa Anda menginginkan mereka terlibat dalam presentasi Anda.

Audience Connecting Technique # 2 : Meminta audiens Anda untuk melihat situasi atau hasil.

Misalnya, Anda dapat meminta audiens untuk “membayangkan bagaimana jadinya jika …” atau “mengingat kembali ke masa ketika …” Karena audiens Anda melihat sesuatu dalam benak mereka, bukan hanya mendengarkan saat Anda menjelaskannya, tetapi juga mereka menjadi lebih terlibat dan poin Anda menjadi lebih jelas dan bertahan lama bagi mereka.

Audience Connecting Technique # 3 : Menyusun ulang informasi sebagai pertanyaan.

Banyak presenter menyampaikan banyak informasi kepada audiens mereka dengan cara yang deklaratif, dan sementara beberapa informasinya pasti akan menarik minat mereka. Anda dapat membuat audiens Anda semakin penasaran dengan membingkai ulang fakta sebagai pertanyaan. Alih-alih mengklaim “rencana saya akan membantu perusahaan Anda berkembang di Eropa”, tanyakan “bagaimana cara terbaik perusahaan Anda dapat berkembang di Eropa?” Hindari hanya menyatakan data (mis., “Perusahaan Anda dapat menghemat $ 1 juta.”). Sebaiknya, Anda dapat menyusun ulang data sebagai pertanyaan (mis., “Bagaimana perusahaan Anda dapat menghemat $ 1 juta?).

Audience Connecting Technique # 4 : Memfokuskan relevansi topik Anda dengan audiens.

Membantu audiens Anda untuk melihat nilai topik Anda bagi mereka sangat penting untuk melibatkan mereka. Pastikan untuk meluangkan waktu untuk merinci hubungan spesifik antara topik Anda dan kehidupan audiens Anda. Anda dapat menandakan relevansi ini dengan frasa kunci seperti “intinya untuk Anda adalah …” atau “yang penting untuk diingat adalah …” Relevansi adalah penangkal terbaik untuk sikap apatis, dan ini membawa serta tingkat partisipasi audiens yang tinggi.

Untuk membantu Anda mengingat untuk menyampaikan relevansi poin Anda, fokuslah pada take away kunci untuk audiens Anda. Di akhir setiap poin utama yang Anda buat, pikirkan bagaimana Anda akan mengakhiri kalimat: “Intinya untuk Anda adalah …”. Meskipun Anda mungkin tidak benar-benar mengucapkan baris-baris ini di akhir setiap poin Anda, Anda pasti akan fokus pada relevansi setiap poin dengan audiens Anda, yang pada gilirannya akan membuat Anda lebih percaya diri karena Anda akan tahu bahwa mereka semakin paham dengan apa yang mereka butuhkan dari presentasi Anda.

Audience Connecting Technique # 5 : Melakukan Think-Pair-Share.

Minta audiens Anda untuk meluangkan waktu sejenak untuk memikirkan jawaban atas pertanyaan yang Anda ajukan atau untuk menemukan alternatif yang potensial. Selanjutnya, dorong mereka untuk mendiskusikan tanggapan mereka dengan seseorang yang dekat dengan mereka.

Setelah diskusi tersebut, mintalah mereka untuk menyampaikan idenya kepada peserta presentasi. Think-Pair-Share adalah alat partisipasi yang kuat karena tidak hanya meningkatkan kepercayaan audiens dalam menanggapi karena mereka telah berkolaborasi dalam respons mereka, tetapi ide yang lebih baik biasanya muncul sebagai hasil dari kerja sama banyak orang.

Audience Connecting Technique # 6 : Melakukan interupsi cerita Anda.

Bangun ketegangan dan keingintahuan dengan mengambil jeda sebelum Anda mengakhiri cerita Anda. Misalnya, Anda bisa mulai dengan memberi tahu audiens Anda tentang peristiwa mengerikan dari masa kecil Anda, dan tepat sebelum bagian dimana Anda harus memberi tahu audiens Anda bagaimana hasilnya, Anda dapat berkata, “sebelum saya memberi tahu Anda bagaimana semuanya berakhir, izinkan saya berbagi dulu dengan Anda … “. Jeda ini membuat audiens Anda semua terlibat sepenuhnya dengan apa yang Anda katakan.

Audience Connecting Technique # 7 : Membuat analogi.

Analogi dapat berfungsi sebagai ACT yang hebat. Dengan membandingkan informasi baru dengan sesuatu yang sudah dikenal oleh audiens Anda, analogi dapat mengaktifkan konstruksi mental audiens Anda yang memungkinkan pemrosesan dan pemahaman informasi yang lebih cepat.

Misalnya, ketika Anda mengajarkan tujuan dan nilai dari menyelenggarakan presentasi, Anda dapat mengatakan bahwa tugas seorang presenter adalah seperti pemandu wisata. Analogi ini memungkinkan audiens Anda untuk memanfaatkan semua pengalaman mereka dalam tur untuk memahami tidak hanya pentingnya mengatur presentasi, tetapi juga ide-ide lain, seperti menetapkan ekspektasi, check-in dari audiens, transisi antar ide, dan lain-lain.

Audience Connecting Technique # 8 : Menciptakan pengalaman bersama yang Anda dan audiens Anda bagikan.

Teknik yang bagus adalah memulai dengan klip video. Saat video berakhir, Anda dan audiens Anda dapat mendiskusikannya. Dengan memfasilitasi percakapan dan memberikan komentar, Anda dapat membuat audiens Anda terlibat.

Demikianlah, 8 audience connecting techniques (ACT) yang dapat membuat audiens terlibat dalam presentasi Anda. Anda dapat menggunakan teknik-teknik tersebut pada presentasi Anda berikutnya.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram