• Jalan Pawiyatan Luhur I No.1, Semarang 50233 |
  • (024) 8317281 |
  • info@lldikti6.id

Sri Budi Wahjuningsih Dikukuhkan Sebagai Guru Besar USM

WhatsApp Image 2019-12-12 at 08.55.04

Prof Dr Ir Sri Budi Wahjuningsih MP Dosen Fakultas Teknologi Pertanian (FTP) Universitas Semarang (USM) dikukuhakn sebagai guru besar/ profesor bidang teknologi hasil pertanian oleh rektor USM Andy Kridasusila di Auditorium Ir Widjatmoko USM pada Rabu (11/12).

Mantan Dekan FTP USM ini dikukuhkan sebagai anggota senat guru besar USM berdasarkan SK Rektor nomor 335/SK/USM.H/C/2019 dan sebelumnya menerima SK  Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia dengan nomor 30593/M/KP/2019 tentang kenaikan jabatan fungsional akademik/ fungsional pada September lalu.

Hadir dalam kesempatan tersebut Ketua Pembina Yayasan Alumni Undip Prof Dr H Muladi SH, Ketua Pengurus Yayasan Alumni Undip Prof H Abdullah Kelib SH, Kepala LLDIKTI 6 Prof Dr Dwi Yuwono Puji Sugiharto, MPd Kons, Guru Besar UGM Prof Dr Ir Marsono MS, Guru Besar Universitas Andalas Padang Prof Dr Ir Novizar Nazir MSi,  Siti Atikoh Suprianti istri Gubernur Jateng Ganjar Pranowo, Bintang Narsasi Mundjrin istri Bupati Kabupaten Semarang dan para guru besar serta tamu undangan.

Prof Dr Ir Sri Budi Wahjuningsih MP menyampaikan orasi ilmiah pengukuhan guru besar dengan judul “ Peluang dan tantangan pengembangan pangan fungsional berbasis pati resisten dari pangan lokal”.

Wakil Rektor II USM ini mengatakan bahwa Pangan merupakan kebutuhan pokok manusia, sebagai sumber energi dan pemenuhan kebutuhan gizi, pangan yang sehat dan bergizi sangat diperlukan tubuh, namun dalam jumlah yang seimbang. Kelebihan zat gizi dalam bahan pangan terutama tersedianya gula dan lemak tinggi dapat memicu beragam jenis penyakit  tidak  menular.

Guru besar bidang teknologi hasil pertanian ini juga memberikan gambaran bahwa bahan pangan lokal sumber karbohidrat yang diolah dengan tepat dapat memberikan  manfaat  bagi  kesehatan,  salah  satu  diantaranya  dengan adanya pembentukan pati resisten.

“Pati Resisten sebagai bagian dari komponen karbohidrat pada kenyataannya tanpa disadari sering ditemui dalam konsumsi sehari-hari dan peningkatan pemahaman terhadap cara pengolahan sumber pangan karbohidrat akan me-level up fungsinya sebagai pangan fungsional sehingga dapat bermanfaat bagi kesehatan” ungkapnya.

“Sifat-sifat fisik pati resisten memberikan efek fisiologis yang spesifik, dengan demikian memiliki efek kesehatan yang spesifik pula, Indonesia sebagai salah satu negara dengan jumlah penduduk yang padat memiliki pola asupan zat gizi yang sangat bervariasi, sehingga kemungkinan efek negatif dari tingginya konsumsi sumber pangan karbohidrat khususnya nasi dan kurangnya pemahaman cara pengolahan yang benar dapat menimbulkan berbagai resiko penyakit tidak menular khususnya diabetes mellitus tipe 2” tambahnya.

Dijelaskan Prof Sri Budi bahwa perlu dikembangkan pangan fungsional berbasis pati resisten dari sumber karbohidrat lokal untuk meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat. Peran teknologi disini sangat diperlukan tentunya dengan didukung sumber daya yang memadai” imbuhnya.

Sementara Prof H Abdullah Kelib SH mengatakan bahwa profesor merupakan aset nasional dan akan memberikan kontribusi yang positif dan akan meningkatkan kualitas USM.

“Prof Dr Ir Sri Budi Wahjuningsih MP merupakan profesor USM keenam, dan meraih gelar profesor tercepat yaitu hanya 2,5 tahun usai lulus dari program dockoral di UNS Surakarta” ungkap Prof Kelib.

Sementara Prof Dr H Muladi SH mengatakan bahwa fungsi guru besar sangat strategis karena Profesor sebagai jabatan fungsional tertinggi.

“Keberadaan Profesor akan menambah kepercayaan masyarakat pada USM, dan akan meningkatkan daya saing dalam pencapaian sebagai perguruan tinggi unggulan” ungkap Muladi.

Prof Muladi berpesan kepada Prof Budi  jangan berhenti berkarya, sebab beban Profesor justru lebih berat, ekspetasi masyarakat di dalam dan di luar USM pada seorang Profesor dan integritas anda akan diuji.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram